Cara Warga Membuat Sagu
Makanan

Cara Warga Membuat Sagu

Cara Warga Membuat Sagu – Sebelum tersentuh kehidupan modern, leluhur warga Mamuju di masa lalu sudah mahir mengolah tanaman di sekitarnya menjadi bahan makanan. Salah satunya proses pembuatan sagu dari isi batang pohon rumbia yang dikenal dengan sebutan mosakung.

Ada pula yang menyebutnya dengan morombia, yang merupakan proses keseluruhan dalam pembuatan sagu. Proses pembuatan sagu dengan cara mosakung ini sudah dilakukan sejak ratusan tahun lalu dan masih dipertahankan sebagian warga Mamuju hingga saat ini.
Arman Husain, pengamat sejarah Mamuju, mengatakan mosakung merupakan proses awal pembuatan sagu yang diolah dari batang pohon rumbia yang nantinya menjadi letto’ atau sari tepung sagu yang menjadi bahan baku dalam membuat berbagai makanan khas Mamuju dan Mandar.
“Pohon rumbia apabila sudah mencapai umur, maka sudah bisa diolah menjadi sagu. Mulai dari proses penebangan, isi pohon rumbia dibajak yang kemudian diperas dengan cara diinjak-injak sampai hancur,” kata Arman, Minggu (13/10).

Isi pohon rumbia yang nantinya diperas dan diolah menjadi tepung sagu. Foto: Dok. Arman Husain
Kegiatan mosakung ini, kata dia, biasanya dilakukan di dekat sumber mata air atau sungai karena proses pemerasan sari sagu yang dikenal dengan sebutan molanda’ itu memerlukan banyak air.

“Prosesnya unik. Batang pohon rumbia dibabat hingga hancur, lalu isi batang pohon yang sudah hancur ini kemudian diperas hingga menjadi sagu,” ujar Arman.
“Setelah semua proses selesai kemudian sari yang diperas tadi disimpan di wadah yang telah didesain khusus yang dibuat dari daun pohon sagu itu sendiri dan untuk membuatnya butuh orang yang ahli dalam menganyam agar sari sagu yang masih cair tidak tumpah,” tambahnya.

si batang pohon rumbia yang kini sudah menjadi tepung sagu. Foto: Dok. Arman Husain
Aktivitas mosakung ini masih dilakukan beberapa warga Mamuju, khususnya mereka yang bermukim di wilayah pedalaman, termasuk di wilayah Kecamatan Bonehau, Kalumpang, dan Tapalang. Sagu hasil produksi petani sagu ini kemudian mereka jual ke kota.
“Hasil akhir dari sari sagu yang mengendap inilah yang disebut letto’ yang menjadi bahan baku olahan berbagai macam makanan khas Mamuju dan Mandar, salah satunya jepa atau kalumpang rombia,” jelas Arman.

Related posts

Cara Membuat Mie Soun Sederhana Enak dan Mudah

CaraBuat

Cara Membuat Olahan Teri Enak dan Mudah Dibuat

CaraBuat

Cara Membuat Ayam Goreng Bonchon

CaraBuat

Cara Membuat Ceker Mercon Pedas Bikin Bibir Jontor

CaraBuat

Cara Membuat Schotel Peuyeum Kuliner Belanda

CaraBuat

Cara Membuat Macaroni Schotel Lezat dan Lumer

CaraBuat

Cara Membuat Dendeng Sapi Garing

CaraBuat

Cara Membuat Olahan Daging Kurban

CaraBuat

Cara Membuat Bacem Legit, Enak dan Praktis Buatnya

CaraBuat

Leave a Comment